Catatan Covid-19 dan situasi saat ini, dan kemudian masa depan

Pada 22 September 2021, dia diisolasi di rumah setelah mengetahui bahwa dia telah terinfeksi Covid-19. Di rumah, ia tinggal bersama ketiga anaknya di rumah kakak perempuan istrinya, dekat Istana Perwira dan Chuluun Ovoo di Ulaanbaatar. Terima kasih telah memasangnya secara gratis di rumah besar berlantai dua, dan itu adalah kebajikan dari saudara yang sangat baik. Hari ini Jumat, 24 September 2021. Demam dan sakit kepala sudah membaik sejak saya mulai minum obat kemarin. Saya menghabiskan malam dengan seorang teman pada hari Sabtu sebelumnya, tetapi teman saya memiliki mahkota pada saat itu. Setelah berhari-hari tidak mengetahui apa-apa, saya mendengar bahwa tes PCR teman saya positif pada hari Rabu, jadi saya bergegas pulang keesokan harinya dan menjalani tes cepat, yang ternyata “positif”. Ketika yang pertama dari dua baris keluar, saya berpikir, ‘Apa ini?’ Tidak ada gejala, jadi saya pergi bekerja di kantor, dan banyak orang berlarian menemui hewan-hewan itu, dan saya tiba-tiba merasa bersalah. Untungnya, saya memakai satu topeng. Jika Anda meminta teman sekamar Anda untuk tes cepat, itu akan menjadi negatif. Luar biasa. Seseorang yang tinggal di rumah yang sama dan mencoba menghubungi saya adalah negatif. Lagipula itu tidak berguna.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Hari itu, saya dan ibu saya diberikan PCR dan diisolasi di sebuah ruangan di lantai dua. Saya khawatir ibu saya, yang memiliki kelainan hormonal, mungkin telah terinfeksi atau diturunkan kepada anak-anak saya. Ibu saya, yang tiroidnya telah diangkat, menderita perubahan hormonal. Di malam hari saya menerima pesan teks dari ibu saya mengatakan “NEGATIF”. keselamatan Tuhan. Yang paling saya takutkan adalah jauh. Sekarang saya benar-benar siap untuk menerima jawaban “POSITIF” saya. Tapi saya tidak punya jawaban. Ketika saya bertanya kepada ibu saya bagaimana dia memeriksanya, dia menginstal aplikasi dan menonton. Ketika saya menginstalnya dan memasukkan nomor registrasi saya, itu ‘positif’. Nyatanya, setelah rapid test hari itu, kepala saya agak pusing dan paru-paru saya agak berat. Saya sudah siap. Yang paling saya takutkan adalah pergi, dan saya sedikit bersemangat untuk bekerja paruh waktu dan berbaring di ruangan kosong selama beberapa hari tanpa pekerjaan. Di suatu tempat sebelum tidur, pesan teks lainnya tiba. Jawaban Anda adalah “positif”. Ketika saya berhenti mencoba mengucapkan “terima kasih” dan mengklik tautan (URL), itu ditulis dengan informasi saya dan jawaban “positif”. Sebagai seorang profesional TI, saya tidak yakin apakah saya akan memaksa beberapa huruf tautan dan mengumpulkan informasi pribadi orang, atau apakah saya akan mendaftarkan siapa pun di aplikasi lain, dan kapan kami akan melakukannya Digital Nation ( saya menghela nafas dan pergi pada hari pertama.

Istri saya terlambat untuk pertemuan dengan teman-teman Jumat malam lalu. Saya pikir dia harus selalu memiliki kesempatan ini untuk membesarkan anak-anak dan mengurus keluarga saya. Tapi itu mungkin yang kelima dalam satu setengah bulan terakhir. Sekarang diperkirakan bahwa alasan utama masalahnya adalah karena tidak dihitung dengan cermat, tetapi sedikit berlebihan. Bukan salahku kalau aku tidak langsung bicara, karena memang benar ketidaksenangan sekecil apa pun bisa menimbulkan masalah. Ketika saya melihat ketiga anak saya, saya menidurkan mereka tanpa banyak keributan. Adapun saya, pendapat pribadi saya adalah bahwa tidak peduli seberapa banyak anak itu menangis, saya tidak akan memanggil istri saya untuk datang. Kami bertiga tidur nyenyak tanpa menangis, dan aku berbaring untuk waktu yang lama sambil merogoh ponselku. Istri saya sepertinya akan segera datang juga, saya bangun jam 2:30. Putra bungsu saya bangun sebelum waktunya dan menangis. Saya menangis hampir satu jam. Istri saya tampaknya berjalan-jalan dengan lengannya di sekitar saya, dan saya berbaring di tempat tidur. Akhirnya, saya bangun dengan panik dan menyuruh istri saya tidur dengan kedua putrinya. Anak laki-laki saya, yang setengah mati, menyadari bahwa itu bukan hal yang sama, jadi dia terisak beberapa kali dan tertidur. Ketika saya bangun di pagi hari, anak laki-laki saya bangun dengan cepat dan menghilang mencari ibunya. Saya juga meraih ponsel saya dan menonton youtube sebentar. Tetapi istrinya datang dengan sangat marah dan berkata, “Jika saya tidak menidurkannya di pagi hari, saya tidak akan membiarkan dia keluar di malam hari.” Aku juga tidak baik-baik saja, kami berdua sama dalam hal tidur, bukankah kamu pikir aku tertidur ketika bocah itu menangis? Saya juga mengeluh bahwa saya lelah bekerja keras di hari kerja. Akhirnya, saya kehilangan kesabaran dan menyalahkannya karena membuat anak itu tertidur. Betapa jeleknya dirimu (bla bla bla‚Ķ) Sejak saat itu, telingaku tidak mau mendengar apapun. Aku buru-buru memakai pakaianku dan meninggalkan rumah.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Mereka mengadakan pameran di taman anak-anak yang mengatakan bahwa Mongolia akan menjadi Negara Digital. Di masa wabah yang tinggi ini, tampaknya apa pun dilakukan di taman anak-anak untuk setidaknya mengumpulkan banyak orang. Ini adalah pameran industri kami, jadi kami akan melihatnya agar tidak ketinggalan.