Mempelajari cara mengelas bisa semudah atau serumit Anda membuatnya. Hampir setiap pekerjaan pengelasan akan memiliki persyaratan yang berbeda yang melibatkan bahan yang akan dilas, jenis logam pengisi untuk lasan dan proses pengelasan itu sendiri. Beberapa proses seperti las Mig atau Tig dapat digunakan pada bahan yang berbeda selama peralatan las diatur untuk mengakomodasi bahan tertentu.

Proses Pengelasan Umum

Ada tiga proses pengelasan umum yang digunakan di bengkel las, bisnis manufaktur dan untuk bengkel rumah dan penggunaan pertanian.

Pengelasan Mig

Mig adalah singkatan dari Metal Inert Gas atau The Gas Metal Arc Welding process (GMAW). proses ini kemungkinan besar merupakan proses yang paling umum saat ini. Ini pada dasarnya merupakan proses pengelasan busur yang menggunakan umpan kawat kontinu dari elektroda yang dilindungi menggunakan sumber gas eksternal. komponen untuk membuat sistem pengelasan terdiri dari unit umpan kawat, kabel dan pistol las ditambah sumber daya pengelasan. Gas pelindung diumpankan melalui kabel tukang las bersama dengan elektroda.

Menjadi yang paling serbaguna, ini adalah cara termudah untuk mempelajari cara mengelas lembaran logam hingga pekerjaan berat dan cara mengelas pelat tebal. Fleksibilitas Mig berarti mereka dapat digunakan di semua posisi, dapat mengelas bahan yang berbeda seperti baja ringan, baja tahan karat atau aluminium, dan di sebagian besar ketebalan. Mesin yang dipasang dengan benar akan menghasilkan lasan berkualitas tinggi yang membutuhkan pembersihan minimal.

 

 

Proses Pengelasan Tig

Singkatan dari Gas Tungsten Arc Welding (GTAW) atau lebih umum lagi Tungsten Inert Gas process (TIG)

Mempelajari cara las Tig tukang las Jogja lebih sulit daripada proses mig karena operator harus mengontrol obor las dan bahan pengisi secara bersamaan. Prosesnya melibatkan busur yang dipukul ke pekerjaan menggunakan elektroda tungsten di bagian tangan, bahan pengisi kemudian diterapkan melalui busur yang dihasilkan. Dalam beberapa kasus seperti lembaran logam tidak ada batang pengisi yang digunakan karena sambungannya hanya menyatu bersama menggunakan busur. Jelas ini membutuhkan sambungan yang rapi tanpa celah.

Tig weld yang dibentuk sebelumnya dengan benar akan memberikan hasil akhir berkualitas luar biasa dengan kekuatan tinggi. Mereka membutuhkan pembersihan minimal karena tidak ada terak atau jelaga untuk ditangani. Paling efektif untuk mengelas baja tahan karat dan logam lembaran aluminium, pekerjaan pipa dan produk yang membutuhkan hasil akhir yang rapi dan rapi.

Pengelasan Busur.

Di samping gas, proses pengelasan busur adalah yang tertua dari proses pengelasan. Masih digunakan secara luas di industri dan untuk penggunaan di rumah, mempelajari cara mengelas busur adalah proses yang agak lebih mudah. Namun demikian, penerapan proses dapat menjadi rumit dalam pemilihan elektroda las. Elektroda las busur memiliki lapisan fluks yang menghasilkan gas pelindung untuk melindungi logam dari kontaminan atmosfer, mereka meningkatkan laju deposisi dan menutupi lasan dengan lapisan terak. Ada banyak elektroda khusus yang tersedia seperti untuk permukaan keras dan las pipa yang harus memiliki sinar x untuk kualitas.

Pengelasan busur dapat digunakan untuk mengelas baja ringan, baja yang diperkeras, baja tahan karat, besi tuang, dan berbagai baja khusus. Endapan terak perlu dihilangkan sehingga diperlukan pembersihan. Berbagai elektroda membutuhkan lebih banyak atau lebih sedikit pembersihan.

Karena tukang las busur tidak memerlukan sumber gas eksternal, mereka ideal untuk pekerjaan di luar ruangan dan di lokasi, dan banyak digunakan dalam pekerjaan pemeliharaan dan konstruksi.

By nur